15 Februari 2017 2:52 pm

Kenapa Ranking Website Saya di Google Turun?

Kenapa Ranking Website Saya di Google Turun?
Ini adalah sesuatu yang setiap pemilik website takuti. Bayangkan suatu hari tiba-tiba kita bangun hanya untuk menemukan bahwa website kita telah mengalami penurunan ranking yang drastis di Google. Bayangkan semua kerja keras yang telah kita lakukan untuk mendapatkan posisi di halaman pertama hasil mesin pencari tersebut. Terlebih penurunan peringkat bukan hanya untuk satu atau dua halaman, tetapi 10, atau 20, atau bahkan lebih. Hal ini akan mengiris-iris hati kita, dan belum belum lagi dampaknya terhadap bisnis kita yang membuat kita tidak bisa mendapatkan laba sebanyak bulan-bulan sebelumnya.

Jika peringkat website kita turun, artinya orang-orang akan membutuhkan waktu yang lebih lama menemukan kita, bahkan mungkin sampai mereka tidak akan menemukan kita selamanya.

Dan sekarang langkah pertama yang harus kita lakukan adalah untuk mendiagnosa kenapa ranking website kita telah turun.

Cara Mendiagnosis Turunnya Ranking di Google

Begitu banyak faktor yang bisa dilihat untuk menentukan peringkat sebuah website, dan mungkin sulit untuk segera melihat apa yang menyebabkan website kita kehilangan posisinya rankingnya. Tapi kita tidak dapat memperbaikinya jika kita tidak tahu apa yang salah. Jadi terlebih dahulu kita harus mengambil napas dalam-dalam, mendekati situasi dengan tenang dan rasional, lalu mulai mencatat apa saja hal yang bisa membuat ranking kita turun.

Setiap website berbeda, dan tidak ada satu solusi yang akan selalu bisa menyelesaikan masalah. Jika ragu, kamu bisa berkonsultasi dengan berdu.id untuk bantuan.

Jenis Turunnya Ranking Seperti Apakah yang Terjadi?

Website mendapatkan peringkat dalam beberapa cara, jadi sebelum kita melakukan hal lain, penting untuk menentukan apa jenis penurunan ranking yang website kita derita.

Turun di Salah Satu Keywords

Periksa Google Analytics. Apakah Google Analytics menunjukkan turunnya traffic untuk salah satu keywords kita? Jika demikian, di mana keywords itu muncul di website kita? Apakah itu terfokus pada satu halaman atau tersebar di beberapa halaman? Coba periksa jangan-jangan halaman-halaman itu ada masalah.

Ini juga bisa terjadi karena perilaku pencarian orang-orang telah berubah. Mungkin istilah yang sebelumnya populer telah mempunyai istilah baru. Ini adalah masalah sederhana yang bisa di fix dengan memperbarui kata kunci kita dengan istilah yang lebih baru untuk mendapatkan kembali mantan posisi kita di Google.

Sekarang masalah ini telah menjadi lebih sulit untuk didiagnosa bahwakarena Google membuat pencarian menjadi lebih secure, dan data keywords organik tidak tersedia seperti dulu di Google Analytic. Jadi kita mungkin perlu mencari alternatif alat selain Google Analytics untuk mendapatkan akses ke data keywords. Beberapa pilihan adalah:

Penurunan Ranking di Satu Domain

Jika seluruh ranking website di satu domain kita turun, atau lenyap sama sekali, kamu mungkin telah dipengaruhi oleh perubahan algoritma Google atau penalti manual.

Google biasanya tidak mempublikasikan perubahan algoritma, tapi beberapa media-media berita terkadang bisa meliput beberapa perubahan algoritma. Namun, kita dapat melihat dengan semua perubahan di sini.

Mengoreksi masalah di website kita dan mendapatkan kembali posisi kita dalam Google Search akan bergantung pada perubahan algoritma dan apa yang dilakukan untuk mengatasi pada penalti manual. Sadarilah bahwa setelah kita sudah menyesuaikan website kita untuk memperbaiki masalah, mungkin diperlukan beberapa hari sebelum kita bisa melihat gerakan Google menjelajah website kita lagi, dan kita mungkin juga akan berlomba-lomba dengan para pesaing kita (yang juga dipengaruhi oleh perubahan algoritma) untuk mendapatkan posisi peringkat kita sebelumnya.

Memahami Pencarian Google

Sebelum kita berbicara tentang memulihkan penurunan dalam peringkat itu penting untuk memahami faktor-faktor yang berbeda yang dapat mempengaruhi peringkat kita di Google. Sama seperti banyak faktor masuk ke dalam menentukan peringkat mesin pencari website web, ada beberapa faktor dapat memiliki efek negatif juga. Sekali lagi, jika kamu bukan webmaster yang paling mengerti masalah teknis, atau kamu masih tidak yakin apa yang menyebabkan turunnya ranking website kamu di Google, berkonsultasi dengan Berdu.id akan sangat membantu untuk menyelsaikan masalahmu.

Pembaruan Algoritma Google

Algoritma pencarian Google terus diperbarui untuk mengikuti dengan evolusi Internet yang sangat cepat. Beberapa update terbesar dalam memori baru termasuk Mobilegeddon, Pigeon, Pirate, Panda, Penguin, dan Hummingbird.

Ketika kita membaca tentang beberapa perubahan algoritma terbesar yang dilakukan oleh Google, kita akan menyadari bahwa hampir semua perubahan algoritma Google ditujukan untuk meningkatkan pengalaman pengguna Google. Semua update ini merupakan usaha dari Google untuk menghasilkan hasil pencarian yang berkualitas lebih tinggi. Google selalu mencoba untuk melayani pengguna mereka dengan pelayanan yang terbaik. Jika kita ingin website kita untuk melakukannya dengan baik di Google selama periode yang lama, cara terbaik untuk mencapai itu adalah untuk mengembangkan website yang berkualitas tinggi, juga menghasilkan konten berkualitas tinggi.
  • Mobilegeddon, secara resmi bernama Mobile Update, digulirkan pada bulan April 2015, dan memberikan preferensi hasil pencarian ke website web yang mobile-friendly. Banyak ahli SEO tidak mengenali Mobilegeddon, karena dampak pada hasil pencarian kurang disorot, dan Google bahkan menyediakan alat gratis untuk membantu webmaster menentukan apakah bot Google berpikir website web mereka sebagai website yang mobile-friendly.
  • Pigeon pembaruan yang diluncurkan pada tahun 2014, berfokus untuk hasil pencarian lokal yang diubah oleh. Peluncuran awalnya berpengaruh hanya Amerika Serikat, tetapi sebagai dari Desember 2014 Pigeon telah diluncurkan ke Inggris, Kanada, dan Australia juga.Update Pigeon merupakan upaya untuk memberikan hasil lokal yang lebih relevan.
  • Pirate pembaruan ang dimulai di awal tahun 2012, merupakan perubahan ditargetkan untuk para pembajak konten. Peluncurannya menghasilkan dampak pada hasil pencarianyang sangat bertarget, dan sangat ampuh. Update ini menjatuhkan sejumlah website yang melakukan pelanggaran hak cipta. Website yang dipengaruhi pembaruan ini mengalami penurunan pencarian di Google sebanyak 98%.
  • Panda membahas masalah konten berkualitas rendah, menjatuhkan website yang lebih rendah dalam peringkat jika konten mereka tidak dianggap berkualitas tinggi yang cukup. Perbaikan cepat di sini adalah untuk tidak hanya meningkatkan kualitas konten yang ada, tetapi untuk memastikan kita hanya mempublikasikan konten berkualitas tinggi. Panda dimulai pada bulan Februari 2011, dan telah diupdate lebih dari 25 kali dengan update terbaru datang pada bulan September 2014.
  • Penguin membahas isu-isu overoptimization dimulai pada bulan April 2012, memukul website yang memiliki terlalu banyak backlink. Misalnya, jika website kita menjual kamera digital, dan kita memiliki ribuan link yang masuk ke website kita dengan anchor text dioptimalkan "membeli kamera digital secara online", kita mungkin akan dipilih oleh Penguin. Perbaikan cepat di sini adalah untuk mengurangi jumlah link dioptimalkan datang ke website kita, dan mengubah up achor teks untuk memasukkan lebih banyak ungkapan alami dan beragam. Penguin telah diperbarui beberapa kali sejak 2012, terakhir pada bulan Oktober 2014.
  • Hummingbird adalah perubahan yang tidak besar, tidak ada yang benar-benar menyadarinya sampai Google mengumumkan-bulan setelah ia diberlakukan. Pembaruan ini dimaksudkan untuk menunjukkan hasil berdasarkan kata-kata yang lebih alami dari permintaan pencarian. Misalnya, sebuah website muncul dalam hasil berdasarkan pada pencarian "kamera digital yang terbaik," mungkin mendapatkan perhatian lebih dan peringkat yang lebih tinggi-dengan menggunakan kata-kata yang lebih alami seperti, "apa yang terbaik kamera digital saya bisa membeli untuk di bawah 500 ribu?"
Google yakin untuk menciptakan masa depan dengan pembaruan yang akan meningkatkan kualitas hasil pencarian, jadi kita harus tetap mengawasi perubahan algoritma di Google. Cara terbaik hanya memastikan konten kita adalah kualitas tinggi, dan memiliki keyword yang alami. Seperti yang kebijakan yang Google di Google Webmaster: Menulis untuk pengunjung kita, bukan untuk mesin pencari.

Memperbaiki dan Meningkatkan Peringkat Google

Praktik SEO yang baik, disebut sebagai Whitehat SEO, harus dipahami dan dilaksanakan oleh setiap webmaster. Memperbaiki masalah ini akan membuat halaman kita bisa optimal untuk kinerja mesin pencari.

Format Robots.txt Dengan Benar

Ini harus menjadi salah satu hal pertama yang kita memeriksa. Kita mungkin akan terkejut betapa banyak website sial diri dengan kesalahan sederhana dalam robots.txt mereka. robots.txt memberitahu bots mesin pencari yang halaman merangkak, dan mana yang mengabaikan.

Hanya dengan karena kesalahan kecil seperti robots.txt di website kita memberitahu bot untuk mengabaikan seluruh website kita, website kita mungkin tidak muncul di hasil Google sama sekali. Atau mungkin kita telah sengaja menambahkan halaman yang kita inginkan diindeks ke tempat yang di blok oleh robots.txt. Untuk melihat apa yang terjadi, pergi ke Google dan ketik "site: domainmu.com" (atau .id, .co.id apa pun ekstensi website kita), dan lihatlah hasilnya di Google.

Jika halaman website kita yang muncul adalah yang seharusnya, maka robots.txt kita kemungkinan besar berfungsi dengan seharusnya. Namun, jika kita hanya melihat hasil yang lebih sedikit dari apa yang kita rasa akan terindex, mungkin robots.txt dapat memblokir beberapa halaman kita. Kita bahkan mungkin melihat pesan yang mengatakan bahwa informasi website tidak dapat ditampilkan karena kesalahan robots.txt.

Jika kita berpikir robots.txt kita dapat mengganggu peringkat kita lihat http://yourdomain.com/robots.txt. Apa yang kita lihat di halaman ini adalah yang akan diberitahu kita ke Google bot untuk diabaikan. Jika kita melihat halaman tercantum dalam robots.txt yang harus diindeks oleh Google, kita harus melakukan beberapa pengoreksian.

Beberapa pengeditan cepat untuk robots.txt ini dapat menempatkan semuanya dengan benar lagi, meskipun kita mungkin harus menunggu beberapa saat untuk website kita untuk dapat dijelajahi lagi, dan indeks untuk memperbarui. Untuk mempercepat kita secara manual dapat meminta bahwa website kita di index menggunakan Google Search Console.

Sebuah backlink adalah link menunjuk ke website kita di website lain. Google menganggap backlink menjadi seperti semacam voting dari orang-orang lain untuk website kita, dan dari sini Google bisa menentukan otoritas, kualitas, dan popularitas website kita. Jika, untuk beberapa alasan, backlink ke website kita rusak, Kita akan kehilangan efek positifnya.

Backlink dapat rusak karena berbagai alasan-website yang terkait dengan perpindahan halaman yang terkait, atau halaman itu sudah dihapus, atau bahkan hanya satu kesalahan ketik kecil di kode link dapat mematahkan link.

Untuk menemukan backlink rusak ke website kita, cobalah menggunakan beberapa alan ini::
  • Screaming Frog
  • Xenu
  • Open Site Explorer

Perlu diingat bahwa algoritma Google mencintai backlink organik, ia membenci backlink yang bersifat spam atau dihasilkan secara artifisial. Seperti yang kita ketahui membayar untuk backlink, membuat link artifisial di direktori atau bagian komentar dari website-website lain tidak akan memberi dampak yang positif di ranking kita. Cara terbaik untuk mendapatkan backlink organik adalah untuk menciptakan konten asli yang akan dihargai dan dishare oleh pembaca kita.

Konten Basi

Salah satu dari banyak faktor dimana Google menghakimi relevansi dan kualitas website itu peringkat adalah dengan bagaimana segar konten tersebut. Jika kita membuat website kecil yang statik, dan kemudian hanya membiarkannya, kemungkinan besar website ini tidak akan ber-ranking lebih baik daripada blog yang diperbaharui secara teratur.

Jika website kamu telah diabaikan terlalu lama, tolong pertimbangkan untuk memperbarui konten kamu. Dan jika kamu tidak memiliki satu, cobalah membuat sebuah blog. Artikel segar dan konten baru bisa memberi nafas kehidupan baru tidak hanya ke website kita, tetapi juga ke peringkat kita.

Hindari Praktik Blackhat SEO

Stategi SEO jahat, atau Blackhat SEO, dapat mencakup segala sesuatu dari menggunakan anchor text yang sama dimana-mana, membeli backlink dan direktori dibayar, atau secara aktif mencoba untuk menipu Google dengan teks tersembunyi dan taktik licik lainnya. Walau strategi-strategi ini mungkin bisa digunakan di tahun-tahun lalu untuk meningkatkan peringkat website secara artifisial, algoritma Google telah menjadi jauh lebih baik dan lebih canggih setiap tahunnya, dan sekarang mampu mendeteksi hal-hal seperti teks tersembunyi, backlink buatan, halaman pintu, parkir domain, dan footer spam.

Sekali lagi, periksa Google Search Console untuk setiap pesan yang mungkin menjelaskan alasan turunnya ranking kita, dan kita baru bisa mengambil langkah yang tepat untuk memperbaikinya. Kemudian, pastikan untuk mengikuti praktik SEO terbaik saat membuat konten dan website-website baru.

Konten Duplikat

Jika salah satu konten berkualitas tinggi dapat meningkatkan peringkat kita di Google, maka dua konten dengan isi yang sama harus dua kali lebih baik, kan? Salah, tidak peduli seberapa tinggi kualitas konten kita, konten yang diduplikasi akan selalu menghasilkan turunnya peringkat.

Hal ini didasarkan pada prinsip yang sama mengapa keywords stuffing itu buruk. Mencoba untuk meningkatkan peringkat kita secara artifisial melalui keywords yang diulang-ulang akan membuat seluruh halaman konten dianggap sebagai konten dengan praktis yang tidak etis, dan Google tidak suka hal itu.

Penalti dari Google

Jika kita menggunakan cara SEO yang etis, kita tidak mungkin akan menghadapi penalti dari Google. Namun, jika kita membuat kesalahan, dan baik sengaja atau tidak sengaja menerapkan beberapa taktik SEO Blackhat, dan melihat turunnya peringkat kita setelah Google menyadari praktik kita, kita selalu dapat memperbaiki masalah yang menyebabkan penalti yang diberikan, yang berujung dengan pemulihan ranking Google di website kita.

Apa yang Dimaksud dengan Penalti dari Google?

Ada dua jenis dasar penalti dari Google. Yang pertama pada dasarnya adalah sebuah hasil dari perubahan algoritma Google. Misalnya, pembaruan Penguin Google ditargetkan website dengan terlalu banyak link dengan keyword yang sama persis. Ini berarti sebuah website memiliki terlalu banyak link dengan anchor text yang sama menunjuk ke sana. Jika suatu website menjual bagian AC, dan ada 10.000 backlink yang menunjuk website itu dengan anchor text berisi "Sperpat AC", maka kemungkinan website ini akan terkena dampak update Penguin, dan melihat peringkat Google mereka turun drastis.

Lalu ada juga penalti manual. Hal ini terjadi ketika Tim Kualitas Penelusuran Google pemberitahuan website kita bahwa kita telah melanggar pedoman Google Webmaster, dan mereka menghukum website kita itu.

Apa Yang Terjadi Jika Website Kita Menerima Penalti Dari Google?

Dalam kasus penalti yang dikarenakan algoritma, efek dari penalti Google dapat berkisar dari sedikit ataupun banyaknya penurunan ranking. Dan untuk penalti yang bersifat manual, website kita bisa dihapus dari indeks tanpa bekas. Kehilangan posisi dan peringkat kita cukup buruk, tapi jika website kita dihapus dari Google, ini bisa membunuh bisnis kita, apalagi jika masalah yang menyebabkan penalti tersebut tidak ditangani segera sesuai kemauan Google.

Kabar baiknya adalah, kebanyakan penalti terjadi hanya karena pemilik website telah membuat kesalahan yang tidak sengaja atau di luar kendali mereka. Sangatlah sulit untuk melakukan kesalahan yang sampai dapat mengakibatkan penghapusan oleh Google.

Bagaimana Saya Tahu Jika Website Saya Sedang Dikenakan Penalti oleh Google?

Karena penalti bisa timbul dari begitu banyak variabel dan alasan yang begitu banyak, terkadang sulit untuk menentukan apa yang telah terjadi. Tapi jika kita merupakan webmaster yang telah terdaftar untuk Google Search Console, kita bisa melihat langsung penalti apa yang telah diberikan Google ke website kita. Dalam hal ini, Google akan memberitahukan webmaster ketika penalti manual, dan termasuk daftar alasan untuk penalti manual. Jika kita tidak menggunakan Google Search Console, atau jika kita sedang terkena penalti algoritmik, daftar ini akan membantu kita mempersempit kemungkinan, menentukan apakah dan mengapa website kita diberikan penalti, dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memperbaikinya.

  1. Periksa Google Analytics untuk Data traffic: Jika suatu hari, traffic tampak normal, dan hari berikutnya ada penurunan tajam (atau mungkin sampai tidak ada traffic sama sekali), ini kemungkinan adalah indikator dari penalti.
  2. Periksa Apakah Website Kita Masih Di-Index di Google: Kita bisa membuka Google dan ketik cari nama domain kita disana. Jika hanya beberapa halaman website kita muncul, kita mungkin terkena masalah penalti. Namun, kita mungkin juga sebenarnya hanya memiliki masalah dengan file robots.txt. Periksa kesalahan robots.txt terlebih dahulu sebelum kita mengasumsikan alasan terburuk. Jika, ketika kita melakukan pencarian website, dan tidak ada sama sekali muncul, website kita telah dihapus dari indeks. Pada titik ini, itu cukup aman untuk mengasumsikan bahwa ini merupakan penalti.
  3. Periksa perubahan algoritma Google terkini: Jika Google telah meluncurkan update besar, seperti Panda (kualitas) atau Penguin (overoptimization), tergantung pada apa update yang ditargetkan dan bagaimana website diatur, website kita mungkin akan terkena penurunan ranking. Moz melacak semua pembaruan algoritma Google, sehingga kita harus dapat mengkolerasikan tanggal pembaruan dan waktu ketika di saat melihat masalah ranking website kita. Setelah kita memutuskan bahwa Google telah merilis update, cari tahu apa update yang ditargetkan, dan bagaimana untuk mengatasinya. Misalnya, ketika Google merilis update Panda, mereka menjelaskan bahwa hal itu dimaksudkan untuk menargetkan konten berkualitas rendah. Untuk pulih dari update Panda, pemilik website harus meningkatkan kualitas konten di website mereka.
  4. Periksa Google Search Console: Jika, bukan penalti yang timbul dari perubahan algoritma, website kita mungkin telah dikenakan dengan penalti manual. Kita bisa melihat pemberitahuan ini di akun Google Search Console kita dan kita akan diberitahu setiap kali Google mendeteksi setiap hal yang tidak sesuai dengan pedoman Google Webmaster. Sifat peringatan-nya adalah mengindikasi apa yang harus kita lakukan untuk memperbaiki masalah. Misalnya, jika kita menerima peringatan tentang link yang tidak wajar, kita bisa menggunakan program seperti Screaming Frog untuk meneliti backlink kita, dan menentukan apakah ada link spam atau overoptimized yang menunjuk ke website kita.

Cara Hapus Penalti dari Google

Begitu kita telah menentukan bahwa website kita memang menderita penalti oleh Google, baik melalui perubahan algoritma atau manual, dan kita telah mengambil langkah pertama yang tepat untuk memperbaiki masalah, dan kita dapat mengirimkan Permintaan Peninjauan Ulang.

Google menyarankan hanya mengirimkan permintaan peninjauan ulang jika kita sudah memperbaiki hal-hal yang menyebabkan penalti manual. Dan satu-satunya cara nyata untuk pulih dari penalti algoritmik adalah untuk memperbaiki apa pun yang update targetkan. Namun, jika kita masih tidak yakin apakah website kita telah menderita penalti algoritmik atau manual, tidak ada penalti lebih lanjut untuk mengirimkan permintaan peninjauan ulang.

Permintaan Peninjauan Ulang bisa diajukan melalui Google Search Console. Ikuti petunjuk di sana. Google tidak akan langsung meninjau setiap Permintaan Peninjauan Ulang sehingga respon dari Google mungkin akan sedikit memakan waktu.

Follow-Up dari Penalti Google

Ketika kita menerima respon dari Permintaan Peninjauan Ulang kita, jawaban yang kita harapkan untuk adalah bahwa Google tidak lagi melihat masalah apapun dengan website kita, dan penalti manual telah diangkat. Tapi itu hanya akan terjadi jika kita menerima penalti manual, jika kita telah membersihkan semua masalah, dan menjelaskan kepada Google bagaimana kita akan menjaga diri untuk tidak membuat kesalahan yang sama di masa depan.

Jika respon Permintaan Pertimbangan Ulang mengatakan tidak ada masalah dengan website kita, tetapi peringkat kita dan traffic masih belum di mana mereka sebelumnya, maka kemungkinan penalti kita adalah karena perubahan algoritma, dan semua dapat kita lakukan adalah membuat website kita lebih baik.

Menderita penalti Google tidak diragukan lagi akan menyebabkan frustasi, tetapi jika kita pernaih naik di ranking Google sekali, kita bisa melakukannya lagi. Sementara kita mengatasi masalah dengan website kita, kita juga mengambil kesempatan untuk meningkatkan segala sesuatu dari segi konten sampai ke segi design. Cara terbaik untuk mempunyai ranking lebih tinggi di perubahan algoritma Google selanjutnya.

Website di Hack

Setelah website kita di-hack, kita akan sadar bahwa kita dapat diserang oleh hacker kita dapat diserang lagi di sewaktu-waktu secara acak.

Dari semua hal terburuk yang dapat terjadi karena insiden hacking, salah satu yang paling sulit untuk diurus adalah ketikia kita kehilangan peringkat di Google. Ini bukan hal yang bisa dianggap enteng. Hal ini dapat merusak usaha kita yang selama bertahun-tahun mencoba mendaki halaman hasil mesin pencari Google, dan setelah mencapai ranking teratas kita menemukan dalam sekejap mata jerih payah itu hangus lenyap tanpa bekas. Kehilangan semua kerja keras dalam secara tiba-tiba yang dikarenakan seorang hacker dapat membuat kita depresi.

Untungnya, itu bukan akhir dari dunia kita. Kita masih dapat memulihkan peringkat Google kita setelah dihack. Ini mungkin tidak mudah, dan merupakan jalan yang susah, tapi sekali lagi, ini bisa dilakukan.

Di-hack dapat mengakibatkan penalti algoritmik, karena website kita akan dilihat mempunyai kualitas rendah atau konten spam, atau penalti manual dan Google menghapus website kita dari indeks itu jika masalah-nya lebih besar. Bergerak cepat setelah kita menyadari bahwa kita telah di-hack dapat membantu meminimalkan kerusakan.

Memperbaiki Hack

Sebelum kita dapat mulai pulih di peringkat Google, kita harus terlebih dahulu memperbaiki masalah yang disebabkan oleh hacker.
  1. Ubah Password: Kita tidak ingin hacker untuk dapat mengakses apa pun lagi di saat kita sedang membuat perbaikan, yang mungkin berujung dengan website yang bahkan lebih berantakan. Kita bisa gunakan password generator yang kuat, atau kita bisa membuat password yang sangat kompleks. Yang terpenting adalah kita harus menghindari menggunakan sesuatu yang terlalu jelas seperti nama, tanggal lahir, atau istilah yang terkait dengan website kita. Juga pakai karakter yang bukan termasuk alphabet dan angka seperti '#' atau '$'.
  2. Hapus URL berbahaya: Terkadang hacking bertujuan untuk mempermainkan sistem, seperti menempatkan link di website kita ke website hacker untuk meningkatkan peringkat mereka. Kita bisa membuka Google Search Console, dan menggunakan alat penghapusan URL untuk menghilangkan URL yang telah ditambahkan oleh hacker.
  3. Kembalikan URL: Jika hacker yang men-hack website kita menggunakan Removal Tool URL untuk menghapus URL yang valid dari indeks Google saat kita diperbaiki website kita, gunakan Google Search Console lagi untuk mencabut penghapusan sehingga URL tersebut dapat sekali lagi muncul dalam indeks.

Mencegah Hacking di Masa Depan

Tidak ada perusahaan yang tidak bisa di hack (bahkan Google sendiripun bisa dihack), tidak peduli berapa banyak tindakan pencegahan yang telah diambil, semua itu masih memungkin website kita bisa hack di masa depan. Tapi kita setidaknya bisa mebuat hacker sedikit lebih sulit mendatangkan malapetaka bagi kita.
  • Sering Ganti Password: Mungkin ini bisa membuat beberapa orang tidak nyaman. Tapi dibandingkan dengan ketidak nyamanan di mana kita harus memperbaiki website yang telah di-hack, mengubah password kita secara teratur bukanlah masalah besar. Kita bisa mengatur pengingat untuk diri sendiri, atau menggunakan password manager yang aman untuk membantu kita mengingatkan kita untuk mengganti password website kita.

Mengambil tindakan pencegahan tidak hanya akan membantu untuk menjaga website kita sedikit lebih aman dari hacker, tapi juga akan membantu kita melindungi peringkat Google kita, dan memungkinkan kita untuk fokus untuk benar-benar menjalankan bisnis kita.

Bekerja dengan SEO Profesional

Jika kita sudah melakukan semua yang kamu bisa pikirkan, tapi kamu sampai sekarang masih tidak tahu mengapa website kamu telah mengalami turunnya ranking di Google, atau kamu sudah mencoba untuk memperbaiki masalah tapi masih belum melihat adanya perubahan dalam peringkat, mungkin sudah saatnya untuk membawa tenaga ahli.

Selama audit SEO, website kita akan diperiksa untuk masalah teknis yang mungkin mencegah dari peringkat baik. Ahli SEO profesional akan menemukan detail masalah di website kita, dan akan memberikan rekomendasi untuk memperbaiki masalah-masalah tersebut.

Bahkan ketika menyewa seorang profesional di SEO, pastikan kita tahu apa yang terjadi dengan website kita. Seperti halnya bidang karir, kita mungkin mengalami beberapa orang dengan etika dipertanyakan, atau yang tidak benar-benar mengerti SEO tapi pura-pura tahu. Banyak ahli SEO abal-abal yang dapat membuat saran yang akan lebih merusak website kita daripada membantu itu. Jika orang yang kita sewa adalah tidak mampu menjawab pertanyaan kita, carilah seseorang yang lebih layak untuk bekerja dengan kita untuk mendapatkan kembali peringkat kita, dan siapa yang tahu dia akan mendidik kita di dalam proses tersebut.

Yang paling penting dari mendiagnosis turunnya peringkat dan memperbaikinya adalah belajar apa yang tidak harus dilakukan, atau bagaimana cara untuk mengelola website yang lebih baik di masa depan. Pengetahuan seperti ini akan membantu kita untuk menghindari turunnya ranking, dan akan memberikan kesempatan untuk website kita agar bisa menaikan peringkaat kita di saat perubahan algoritma Google yang tak terelakkan.
Coba gratis platform toko online Berdu selama 7 hari!